Menghayati Keberagaman Musik Melalui Sambung Rasa

(Tulisan pengantar untuk konser jazz "Sambung Rasa" A. Ragipta Utama di IFI-LIP Yogyakarta, Jum'at 15 Januari 2016)   Setali tiga uang dengan pembicaraan mengenai keberagaman dalam agama, rupanya juga bercokol dengan kuat sebuah kanker ganas yang menggerogoti pondasi dan bangunan keberagaman dalam musik: fundamentalisme. Paradigma pemujaan terhadap keyakinan diri sendiri ini berbahaya karena menumbuhkan sikap... Continue Reading →

Makna (Musik) Mana Yang Kita Bela?

Kita sering mendengar tipikal komentar seperti ini: “aduh kok band atau musisi ini memainkan musiknya di konser nggak mirip sama sekali ya dengan versi di album”, atau “sayang sekali si anu menyanyikan lagunya improve begitu, nadanya nggak sama persis dengan yang di versi rekaman.” Di masa sekarang penikmat musik sering menilai pertunjukan atau konser musik... Continue Reading →

Warna-Warna Sinestesia

Penghujung tahun selalu dihiasi dengan senarai yang dibuat oleh situs media atau blog pribadi seseorang. Senarai tersebut bisa berisi musik, buku, film, destinasi wisata, atau apapun sesuai minat situs atau seseorang tersebut. Ada senarai yang klise karena dibuat oleh situs yang jelas hanya mengejar banyaknya jumlah click demi iklan (baca: uang), ada pula senarai yang... Continue Reading →

Mempertanyakan Redefinisi Biennale Jogja

(Versi asli naskah sebelum disunting editor. Versi lebih ramah dan pendek pernah dimuat di Tribun Jogja tanggal 15 November 2015 dengan judul "Biarkan Yang Muda Berkarya") Kritik bertajuk ‘Redefinisi Biennale Jogja’ yang disampaikan oleh seorang professor--yang juga mengaku sebagai salah satu pendiri gerakan Biennale Jogja--membuat saya mengernyitkan dahi. Redefinisi seperti apa yang dimaksud? Beliau menyebut... Continue Reading →

Seniman Karbitan

(Dimuat di Indonesia Art News. April 2015) Gadis berusia jelang 20 tahun ini adalah mahasiswi seni grafis, malam itu ia tengah sibuk mencukil hardboard, kemudian mencetaknya ke kertas. Inilah yang dilakukannya setiap malam, mencukil dan mencetak, demi memenuhi syarat tugas dari jurusannya. Setelah menyelesaikan tugasnya ia akan tidur beberapa jam, sampai pagi datang dan ia... Continue Reading →

Penghancuran Peradaban

Penghancuran situs Nimrud di kota kuno Assyria Irak oleh kelompok ISIS mendapat kecaman dunia. UNESCO menyebut aksi tersebut sebagai ‘kejahatan perang’. Aksi ISIS patut dikecam karena dengan alat berat ISIS meratakan Nimrud, sebuah warisan kebudayaan yang dibangun pada abad ke 13. Beberapa waktu sebelumnya ISIS juga menghancurkan peninggalan kuno di kota Mosul Irak dan membakar... Continue Reading →

Pentingnya Sebuah Kritik Musik

(Dimuat di koran Tribun Jogja 12 April 2015. Versi di postingan ini adalah versi panjang sebelum dipotong oleh editor) Musik adalah hiburan. Pernyataan ini diamini oleh mayoritas masyarakat Indonesia, setidaknya bagi mereka yang memutakhirkan perbendaharaan musik yang dikonsumsi melalui media besar seperti televisi dan radio. Karena media besar memang menjadikan musik sebagai industri showbiz, jual... Continue Reading →

Panjang Umur Pembangkangan

Saya ingat saat pertama kali ke Kulonprogo beberapa tahun yang lalu, tepatnya ke Karangwuni. Betapa saya kagum dengan semangat pembangkangan (baca: perlawanan) para masyarakat akar rumput kepada penguasa lalim (baca: negara, kerajaan Ngayogyokarto dan korporasi). Mereka adalah para petani yang jengah dan marah pada penguasa yang mencoba merebut hidup sejahtera mereka, menyerobot lahan pertanian di... Continue Reading →

Powered by WordPress.com.

Up ↑