Perkembangan Musikal Dangdut

Kemunculan industri musik di Indonesia dan rekaman musik vernakular

Untuk membicarakan perkembangan musikal dangdut, kita harus membicarakan terlebih dahulu perkembangan musik vernakular di Nusantara. Ini karena dangdut adalah bagian dari musik vernakular. Perkembangan musik vernakular menjadi benih yang kemudian menumbuhkan musik dangdut.

Di dalam bukunya Noise Uprising, Michael Denning mendefinisikan musik vernakular sebagai musik yang muncul, berkembang, dan dimainkan di luar tradisi aristokrat. (Denning, 2015). Pada kemunculannya, musik vernakular selalu dilabeli sebagai ‘noise’ atau ‘frekuensi yang tidak diinginkan’ oleh golongan aristokrat. Musik vernakular yang berkembang di luar lingkaran elit aristokrat terdengar sebagai sebuah kebisingan. Lebih jauh, Denning berargumen bahwa revolusi musik vernakular muncul dari suara lingkungan keseharian para kelas pekerja di kepulauan yang terjajah oleh bangsa penjajah.

Musik vernakular tumbuh sebagai soundscape di pelabuhan-pelabuhan kolonial. Jutaan migran yang tiba di pelabuhan kolonial turut serta membawa budaya musik yang mereka miliki pada dua dekade pertama abad keduapuluh. (Denning, 2015). Musik vernakular berarti musik yang tumbuh di luar wilayah aristokrat. Artinya, ia berkembang sebagai musik rakyat (folk).

Asia Tenggara bereksperimen dengan musik, menginovasi genre lokal, menjadikan tahun 1920 hingga 1930 periode dinamika perubahan budaya. Musik vernakular mulai tenar dan berasimilasi dengan musik populer. Kepopuleran ini mendorong mulai tumbuhnya perusahaan rekaman yang kemudian mengabadikan musik-musik tersebut dalam media plat gramaphone dan phonograph. (Bart Barendregt, 2017). Di tengah krisis ekonomi yang terjadi pada dekade itu, industri plat musik seolah tidak terpengaruh dan terus mengembangkan jangkauannya ke Asia Tenggara.

Dimulai pada pertengahan 1920, musik vernakular pelabuhan kolonial Nusantara ini mulai direkam oleh para engineer dari perusahaan rekaman. Misalnya the Gramophone Company dari Inggris, Victor Talking Machine Company dari Amerika Serikat, Carl Lindström A. G. dari Jerman, Pathé dari Perancis, Odeon dan Beka dari Jerman, serta perusahaan rekaman lokal Tio Tek Hong Records. Hasil dari proses rekaman ini adalah boom. Persis dengan boom dot.com yang terjadi pada tahun 1990-an.

Boom rekaman ini makin mempopulerkan musik-musik vernakular: jazz dari barat, dan keroncong di timur. Salah satu penyanyi keroncong termahsyur kala itu adalah Miss Riboet. Pada November 1926 di Batavia (sekarang Jakarta), Max Birckhahn dari perusahaan rekaman Jerman, Beka merekam Miss Riboet menyanyikan tembang keroncong populer “Krongtjong Moeritskoe.” Dalam kurun waktu yang tidak terlalu lama, Miss Riboet menjadi bintang rekaman pertama di Hindia Belanda, dua dekade sebelum Hindia Belanda melepaskan statusnya sebagai negara terjajah dan malih rupa menjadi nasion bernama Indonesia. Gaung suaranya mencapai Penang hingga Manila.

Dangdut sebagai perpaduan musik Melayu dan India

Selain musik keroncong seperti yang didendangkan Miss Riboet, musik Melayu dan India juga sangat digemari oleh penduduk kepulauan Nusantara. Andrew Weintraub mencatat musik Melayu dan India yang kemudian menjadi cikal bakal dangdut tersebut misalnya dari eksistensi Orkes Harmonium yang memainkan padu padan musik Melayu dan India. (Weintraub, 2010). Weintraub juga menunjukkan bahwa ensambel musik yang dipimpin S.M. Alaydroes menampilkan lagu Melayu standar seperti “Ma ‘Inang” dan “Sri Mersing”.

Salah satu seniman yang menggaungkan nada-nada khas India adalah Ebrahim Masrie dengan orkes harmoniumnya. Sementara itu, musik melayu didendangkan oleh orkes gambus Syech Albar. Perpaduan keduanya berevolusi menjadi orkes melayu, cikal bakal kelahiran musik dangdut.

Seiring makin populernya musik vernakular, dan makin terbukanya arus budaya dari India, Semenanjung Malaya, dan Timur Tengah, kelompok-kelompok orkes melayu yang mengadaptasi musik India dan Melayu di lagu mereka makin bermunculan.

Salah satu seniman orkes melayu yang paling termahsyur adalah Ellya Khadam. Biduan yang mendapat julukan sebagai ‘boneka India’ ini merupakan salah satu generasi pertama bintang dangdut. Berbarengan dengan Musif Bahasuan, dan A. Rafiq di dekade 1950-an. Ellya bisa disebut sebagai pionir musik dangdut. Semasa masih gadis muda, ia menyanyikan musik Melayu dan Arab. Ia juga memiliki kemampuan mendaras ayat dari Al-Quran (tilawah).

Ellya Khadam mulai menyanyikan musik India saat ia bergabung dengan grup Sinar Kemala yang didirikan A. Kadir di Surabaya. Di saat itulah Ellya mulai memunculkan identitas India dengan cara berpakaian khas India, serta mencoba mengadaptasi tarian, olah vokal, dan mimik muka dari bintang film India. Dengan identitas India tersebut, Ellya bersama dengan beberapa orkes kemudian melanglangbuana ke Singapura, Malaysia, dan tentu saja Indonesia.

Menurut Andrew Weintraub, Ellya Khadam adalah komponis yang jenius. Komposisi yang ia gubah di antaranya adalah “Termenung”, “Kau Pergi Tanpa Pesan”, “Pengertian”, “Janji”, “Mengharap”, dan lagunya yang paling terkenal “Boneka dari India”. (Weintraub, 2010).

Dalam “Boneka dari India”, Ellya meletakkan batu pondasi untuk dangdut. Referensi ke India jelas muncul dari judul lagunya, serta instrumen yang mengiringinya seperti akordeon, biolin, gendang kapsul, dan mandolin. Di lagu ini, Ellya mengisahkan seorang gadis, yang menerima hadiah ulang tahun berupa boneka India dari sang ayah yang baru saja kembali dari India.

Batu pondasi yang telah diletakkan oleh Ellya Khadam dengan orkes melayu, diteruskan ke level yang lebih tinggi oleh seorang penyanyi/penggubah lagu. Bersama grupnya, Soneta, ia menjumput ciri musikal orkes Melayu seperti yang dibawakan Ellya Khadam. Tak hanya itu, ia juga mencampurnya dengan musik pop dan rock yang lebih dahulu terkenal di barat. Sang musikus tersebut tak lain adalah Rhoma Irama.

Pengaruh musik rock pada musik dangdut

Rhoma Irama memulai karir bermusik dangdutnya pada 1969. Pria kelahiran 1947 yang memiliki nama asli Oma Irama ini adalah salah satu musisi yang paling dikenali dalam dunia musik kontemporer Indonesia. Bisa dibilang ia adalah musisi yang mengubah wajah musik Indonesia. (William H. Frederick, 1982). Di awal karirnya, Rhoma sempat bernyanyi untuk Orkes Melayu Purnama pada 1968. Rhoma yang kala itu masih muda mengembangkan musikalitasnya dan intuisi bisnis. Di saat inilah Rhoma berkenalan dengan Elvy Sukaesih yang telah lebih dulu menemukan pendekatan pada musik Melayu yang baru dan menarik.

Pengalaman Rhoma di orkes, bertemunya ia dengan Elvy Sukaesih, serta keinginannya untuk memperoleh cakupan pendengar yang lebih luas, memacu Rhoma untuk menciptakan gaya musikal baru yang memiliki spesifikasi sebagai berikut: ia harus populer, melintasi segala strata kelas, modern, dan menyampaikan pesan tertentu. Akhirnya bentuk musik baru ini terlahir. Padu padan dari musik modern barat, gaya Melayu-Deli, India dan Arab. Lahirlah musik dangdut seperti yang kita kenal sekarang. Meskipun kala itu nama dangdut masih belum dikenal.

Nama dangdut baru muncul pada dekade 1972-1973. Nama ini lekat dengan kelas menengah ke bawah. Nama ini merupakan onomatopea dari ritme kendang yang berbunyi “dang” dan “dut” ketika dimainkan. (William H. Frederick, 1982). Bersama grup bentukannya, Soneta, Rhoma Irama membawa musik yang mereka mainkan ke level ketenaran yang tidak terbayangkan sebelumnya. Banyak yang senang dengan kemahsyuran ini, namun ada pula yang kontra. Salah satunya adalah Benny Soebardja, frontman grup rock Giant Step. Pada awal 1970an, dengan sedikit jemawa Benny menyebut dangdut sebagai “musik tai anjing.”. Ini memicu perdebatan panjang antara Benny Soebardja dan Rhoma Irama, antara penggemar musik rock dan dangdut. Sampai akhirnya majalah musik kala itu, Aktuil, menyelenggarakan sesi diskusi panel untuk mendamaikan publik pesuka rock dan pesuka dangdut. (Tambayong, 2016).

Terlepas dari kontroversi yang melingkupinya di era tersebut, dangdut makin dikenal dan disukai banyak orang. Rhoma Irama dan Soneta menjadi grup musik yang moncer di tataran nasional. Formula musik yang diramu oleh Rhoma ternyata bisa diterima khalayak. Resep formula itu merupakan percampuran dari musik India, Arab, Melayu Deli, dan satu bumbu yang istimewa: lick-lick gitar rock a la Ritchie Blackmore dari grup hardrock Deep Purple. Rhoma juga menyelipkan lirik lagu yang sarat dengan pesan-pesan moral dan sosial. Pesan-pesan tersebut lekat dengan kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia.

Dalam pemahaman Frederick, Rhoma dan Soneta membentuk karakteristik musik dangdut dengan meminjam formula musik hardrock Inggris dan Amerika. (William H. Frederick, 1982). Kemahsyuran dangdut makin tak terbendung saat Oma Irama dan Soneta mulai menjajah industri layar lebar. Film pertama yang menampilkan Oma dan Soneta sebagai bintang adalah Oma Irama Penasaran (1976) arahan sutradara A. Haris. Setelahnya, Oma dan Soneta membintangi sejumlah film seperti Gitar Tua Oma Irama (1977) dan Rhoma Irama Raja Dangdut (1977). (Frederick, 1982). Film-film tersebut sarat akan pesan-pesan moral dan keagamaan dengan cara menampilkan sosok Oma sebagai perwakilan dari masyarakat menengah ke bawah.

Dangdut naik kasta. Sebelumnya saat masih dikenal sebagai irama melayu atau orkes melayu, dangdut hanya dimainkan di sudut-sudut kampung, dengan penonton yang mengenakan sarung dan pakaian alakadarnya. Dangdut adalah musik rakyat. Dalam pemahaman sosiolog Ariel Heryanto, rakyat adalah kalangan yang unggul secara moral, lemah secara ekonomi, tapi berdaulat secara politis, yang sering menderita ketidakadilan yang ditimbulkan oleh kaum kaya dan berkuasa. (Heryanto, 1999). Formula musik Rhoma dan Soneta menjadikan dangdut naik kasta dan dimainkan di gedung pertunjukan. Dangdut juga menjadikan para musisi pengusungnya menjadi lebih sejahtera dari segi komersial. (Ceres E. Pioquinto, 1998).

Dangdut yang sebelumnya merupakan musik vernakular yang berkembang di masyarakat kelas menengah ke bawah, kini malih rupa menjadi musik mapan (settled music). Ia mendapat tempat tersendiri di industri musik Indonesia. Dangdut bahkan menjadi tren baru yang menyetir bagaimana arah belantika musik Indonesia kala itu. (Weintraub, 2010). Semakin populernya dangdut memicu banyak bermunculan variasi musikal dari dangdut. Pop dangdut dibawakan oleh Elvy Sukaesih, serta A Rafiq, dangdut humor oleh OM Pancaran Sinar Petromaks, dan terus berkembang hingga muncul genre baru berupa dangdut daerah, dangdut disko, sampai dangdut pop modern.

Di era 1970-an itu, agar tetap mampu bersaing di Industri musik, para musisi rock dan pop seperti Ahmad Albar dan kugiran terkenal, Koes Plus, mau tak mau harus menggubah lagu bernuansa dangdut agar mendapat jatah potongan kue di industri musik. Rock dan pop yang tadinya memusuhi dangdut, akhirnya malah merangkulnya. Misalnya Koes Plus menciptakan lagu pop dangdut seperti “Cubit-Cubitan”, “Mari Berjoget”, dan “Mengapa”. Sementara itu Ahmad Albar yang sebelumnya dikenal sebagai vokalis kugiran rock God Bless, akhirnya mendendangkan “Zakia”, sebuah lagu yang kental dengan unsur dangdut dan musik Arab.

Pengaruh dangdut pada musik religi

Dangdut memasuki fase baru dengan adanya pesan-pesan agama yang diselipkan ke dalamnya. Di antaranya adalah Rhoma Irama yang menyelipkan pesan-pesan agama. Setelah kembali dari ibadah haji ke Mekah, Rhoma Irama mengubah tatanan moral dari bandnya Soneta. Misalnya, ia menganjurkan (atau memaksa) anggota bandnya untuk berhenti minum alkohol dan melakukan hubungan seks di luar pernikahan. Anggota yang tidak mematuhi aturan ini akan dengan segera dipecat dari band. Dalam rangka mengubah lirik dan musik, Rhoma juga melakukan perombakan gaya berdandan. Ia memangkas rambutnya menjadi lebih pendek, dan mengenakan pakaian khas Muslim (dengan gaya Timur Tengah). Upaya Rhoma mengubah imej ini makin terlihat dalam film Perjuangan dan Doa. Film ini dapat dibilang sebagai film musikal rock Islami pertama di dunia. (Frederick, 1982).

Setelah kembali dari Haji, Rhoma Irama semakin menguatkan upayanya untuk menggunakan musik sebagai alat menyampaikan, menginstruksikan, dan memimpin pendengarnya. Ia merasa musik harus digunakan sebagai alat untuk mengubah tatanan alih-alih hanya sekadar sebentuk hiburan. Dalam pemahaman Rhoma, dangdut memiliki peran penting untuk membentuk moralitas masyarakat, dan bisa membantu melawan penyakit masyarakat seperti korupsi di pemerintahan, judi, penggunaan narkotika, dan seks di luar nikah. (Weintraub, 2010).

Di titik ini lagu-lagu Rhoma Irama dan Soneta banyak menyelipkan pesan-pesan keagamaan. Dalam pemahaman Rhoma, musik adalah media dakwah (upaya mengajak orang-orang untuk masuk dan mematuhi aturan Islam). Pada 13 Oktober 1973, Rhoma mendeklarasikan bahwa Soneta Group adalah “suara Muslim” dengan tujuan utama tak hanya sebagai bentuk musik hiburan, tapi juga berfungsi sebagai media informasi, edukasi, persatuan, dan dakwah. Rhoma juga menegaskan bahwa musik dakwah harus memenuhi empat kriteria: (1) struktur musiknya harus indah dan menarik; (2) lirik lagu harus kuat, masuk akal, dan menyampaikan argumen yang bagus untuk menyentuh hati pendengarnya; (3) melodi, lirik, dan ritme harus harmonis; (4) penyanyi dan komponis harus membuat lirik yang berkorelasi dengan kehidupan sehari-hari masyarakat. (Rhoma Irama, ed. Andrew Weintraub, 2011). Contoh lirik dakwah Rhoma Irama misalnya terlihat di lagu “Haram”:

Kenapa, e, kenapa minuman itu haram

Karena, e, karena merusakkan pikiran

Kenapa, e, kenapa berzina juga haram

Karena, e, karena itu cara binatang

Kenapa semua yang enak-enak itu diharamkan

Kenapa semua yang asyik-asyik itu yang dilarang

Ah-ah-ah-ah-ah-ah-a-a-ah

Itulah perangkap syetan

Umpannya ialah bermacam-macam kesenangan

Kenapa, e, kenapa berjudi itu haram

Karena, e, karena merusak keuangan

Kenapa, e, kenapa mencuri juga haram

Karena, e, karena hai merugikan orang

Dalam lagu “Haram” Rhoma Irama menegaskan bahwa perilaku suka meminum minuman keras dilarang dalam agama karena ia dapat merusak pikiran. Rhoma juga menjabarkan hal-hal lain yang dilarang oleh agama Islam seperti berjudi, berzina, hingga mencuri barang yang bukan hak miliknya. Lirik dakwah lainnya juga tampak dalam lagu “Perjuangan dan Doa”:

Berakit-rakit ke hulu berenang ke tepian

Bekerjalah dahulu, berjuanglah dahulu

Baru kemudian bersenang-senang

Pahit rasanya empedu manis rasanya gula

Sakit-sakit dahulu, susah-susah dahulu

Baru kemudian berbahagia

Berjuang (berjuang)

Berjuang sekuat tenaga

Tetapi jangan lupa

Perjuangan harus pula disertai doa

Rintangan (rintangan)

Rintangan sudah pasti ada

Hadapilah semua dengan tabah

Juga dengan kebesaran jiwa

Dalam lagu ini Rhoma Irama menyerukan ajakan agar umat atau masyarakat selalu optimistis dalam menjalani kehidupan, serta tak lupa selalu berdoa memohon kepada Yang Maha Kuasa agar perjuangan tersebut berjalan lancar. Selain dua lagu tersebut, Rhoma dan Soneta memiliki banyak lagu lain yang bertema dakwah Islami. Di antaranya adalah “Taqwa”, “Keramat”, “Judi”, dan masih banyak lagi lainnya.

Upaya Rhoma menjadikan musik dangdut sebagai media dakwah tentunya bukan tanpa masalah. Semakin populernya Rhoma Irama, Soneta dan lagu-lagu dakwah mereka mulai mengusik ketenangan rezim pemerintahan yang berkuasa kala itu. Di sepanjang periode Orde Baru, rezim Soeharto memaksa adanya pemisahan antara agama dan negara. Rhoma kemudian dilarang tampil di TVRI, satu-satunya televisi saat itu. Kasetnya juga ditarik dari peredaran. Bahkan Majelis Ulama Indonesia (MUI) memprotes Rhoma, mengklaim bahwa Rhoma Irama jualan agama. (Weintraub, 2011).

Terlepas dari segala kontroversi pelarangan tersebut, tidak dapat dimungkiri Rhoma Irama dan Soneta Group makin moncer di seluruh penjuru Nusantara. Mereka meletakkan kembali batu pondasi untuk perkembangan musik dangdut. Imbas dari makin tenarnya Rhoma Irama dan musik dakwahnya adalah mulai bermunculannya grup-grup lain yang mengadaptasi formula dangdut dan religi. Jenis musik baru ini disebut kasidah, dan salah satu kelompok musik yang paling terkenal adalah kelompok musik perempuan asal Semarang bernama Nasida Ria.

Nasida Ria adalah kelompok musik kasidah modern yang terbentuk pada 1975 di Semarang, Jawa Tengah. Didirikan oleh HM Zain, seorang guru mengaji. Pada awal karirnya Nasida Ria beranggotakan sembilan orang perempuan yang merupakan murid HM Zain. Sembilan perempuan tersebut adalah Mudrikah Zain, Mutoharoh, Rien Jamain, Umi Kholifah, Musyarofah, Nunung, Alfiyah, Kudriyah, dan Nur Ain. Mulanya Nasida Ria hanya menggunakan instrumen rebana sebagai pengiring nyanyian yang mereka dendangkan. Belakangan mereka menambahkan organ, bass, biolin, dan gitar sebagai instrumen pengiring. Album perdana Nasida Ria Alabaladil Makabul dirilis oleh Ira Puspita Records. Lagu-lagu mereka setali tiga uang dengan lagu Rhoma Irama dan Soneta Group: digunakan sebagai media dakwah. Nasida Ria banyak terinspirasi dari qasidah, musik yang aslinya berasal dari semenanjung Arab.

Qasidah merupakan sejenis musikalisasi puisi yang berkembang di semenanjung Arab. Tidak jelas kapan awal mulanya qasidah masuk ke Nusantara. Namun, beberapa penyanyi menyatakan bahwa qasidah dikenalkan ke Nusantara dari Malaysia pada 1960-an. (Hung, 2014). Setelah masuk ke Indonesia, terjadi beberapa perubahan dalam bentuk qasidah. Di antaranya adalah diserapnya nama qasidah, dan diubah ke bahasa Indonesia menjadi kasidah. Bagi kebanyakan orang Indonesia, lirik qasidah yang berbahasa Arab seringkali sulit dimengerti maknanya. Maka, banyak grup kasidah yang kemudian menggunakan bahasa Indonesia sebagai liriknya. Nasida Ria bisa disebut sebagai kelompok kasidah modern karena menerapkan formula ini. Mereka menggunakan bahasa Indonesia dalam lirik lagunya agar lebih mudah dipahami oleh mayoritas umat muslim di Indonesia. Nasida Ria juga menambahkan instrumen modern dan elektronik di luar rebana. Di antaranya adalah organ, tamborin, ketipung, mandolin, gitar, bass, dan seruling. Musik Nasida Ria juga bukan hanya kental dengan unsur Arab seperti qasidah, mereka mencampurkan unsur dangdut. Pencampuran musik ini jelas bukan tanpa alasan. Nasida Ria menjumput unsur dangdut agar musik mereka makin dikenal luas. Mereka mengikuti jejak Rhoma Irama dan Soneta Group yang sukses secara komersial karena menggunakan dangdut sebagai media dakwah. (Hung, 2014). Varian dangdut bercampur kasidah seperti yang dimainkan oleh Nasida Ria ini dikenal sebagai kasidah modern, genre musik yang mengedepankan pesan-pesan religius dalam bentuk hiburan. (Rasmussen, 2005).

Dangdut disko dan funkot

Pada dekade 70an, genre musik baru muncul dan menjadi sangat populer. Genre musik ini dikenal sebagai musik elektronik. Disebut demikian karena secara teknik memang musik ini dibuat dan dimainkan dengan instrumen elektronik, dan menghilangkan penggunaan orkestrasi instrumen analog konvensional selayaknya gitar, bass atau drum.

Genre musik elektronik ini pun memiliki banyak sub-genre yang termaktub di dalamnya. Kalau boleh menyebut beberapa adalah techno, new wave, dan house music atau disko. Mulanya, musik elektronik dimainkan di klub malam atau di tempat untuk berdansa. Di era itu banyak produser dan DJ bereksperimen dengan teknik blend mixing, yakni menggabungkan beberapa piringan hitam (vinyl) sehingga menghasilkan suara baru dengan tekstur nada yang berbeda (Aryandari, 2017).

Di akhir 1980-an, di wilayah Detroit, Amerika Serikat mulai terdengar sub genre lain dari musik elektronik. Sub genre ini mengedepankan kehidupan urban dan soundscape jalanan, mesin pabrik, hingga shopping mall. Keramaian kota menjadi ide pengembangan musik elektronik. Sub genre ini dikenal sebagai musik techno. Jenis musik ini berkembang pesat dalam ruang kota yang sarat kebisingan. Selain di Detroit, techno juga berkembang pesat di Dusseldorf, pusat kota industri Jerman. Ralf Hutter dan Florian Schneider, mahasiswa musik klasik yang frustasi akan latihan musik klasik yang diterapkan di konservatori, di mana mereka harus bermain dengan tingkat kerumitan yang tinggi, akhirnya beralih ke instrumen musik elektronik dan memainkan musik techno. Keduanya kemudian meneguhkan aliran musik techno (atau lazim juga dikenal sebagai krautrock) tersebut dalam sebuah kelompok musik bernama Kraftwerk. Kelompok ini dapat digolongkan sebagai pionir dalam musik elektronik. (Aryandari, 2017).

Kopopuleran musik elektronik lantas meneguhkan lahirnya disko: musik house yang diciptakan khusus untuk berdansa-dansi dan menari. Disko mencapai puncak popularitasnya di akhir 1970-an dan awal 1980an. Di kala itu peringkat majalah Billboard dirajai oleh musik-musik yang menyematkan kata “disco” sebagai judul. Di antaranya adalah “Disco Lady” oleh Johnnie Taylor, “Disco Inferno” oleh The Trammps, dan “Disco Duck” oleh Rick Dees & His Cast of Idiots (Bridges, 2003). Ciri khas musik disko yang lebih mementingkan tempo ketimbang suara nyanyian menjadikan para produser seperti Giorgio Moroder, Frank Farian, Pete Bellote, dan Mauro Malavasi turut serta menggubah musik disko. Giorgio Moroder dapat disebut sebagai pionir musik disko. Ia telah bekerja di beberapa diskotik di Jerman dan memperoleh ketenaran pada dekade 1960-1970-an. Di kemudian hari, Moroder dan penggubah lagu Pete Bellotte berjumpa dengan penyanyi Donna Summer. Mereka kemudian memproduksi album Summer yang bertajuk Lady of the Night. Album ini langsung merajai tangga lagu dengan hits-hits seperti “I Feel Love” dan “Hot Stuff.”

Tidak butuh waktu lama hingga akhirnya gerakan musik elektronik dan disko dari barat ini masuk dan menjadi sangat populer di Indonesia. Diskotik-diskotik kota besar seperti di Jakarta mulai memutar musik disko untuk para pengunjungnya. Berbarengan dengan musik dangdut yang mencapai popularitas tertinggi di era 1990-an saat musik dangdut ini ditahbiskan sebagai musik nasional oleh rezim Soeharto (Weintraub, 2010). Maka, tidak menunggu waktu lama juga untuk akhirnya musik disko dan dangdut bercampur menjadi satu genre spesifik yang dikenal sebagai disko dangdut atau funkot (funky kota). Musik funkot bermula dari kebiasaan para DJ Ibu kota yang memainkan dan me-remix lagu dengan berbagai macam gaya musik house, mulai dari disko, italio disco, hingga electro funk. Perpaduan tersebut ditambah dengan sentuhan khas lokal berupa hentakan bunyi tung-tung sebagai pengganti suara kendang/ketipung, serta suara khas penyanyi dengan cengkok dangdutnya. Genre ini disebut sebagai funkot karena lahirnya di wilayah perkotaan seperti Glodok di Jakarta, kemudian dimainkan di seputaran Harmoni hingga Mangga Besar di Jakarta. (Medina, 2017).

Dalam penelitiannya, Jeremy Wallach mencatat salah satu musikus yang menjadi pionir generasi pertama pengusung musik disko dangdut adalah Edy Singh. Di awal 1990-an ia menjadi salah satu orang yang mempopulerkan teknik remix. Edy menggunakan rekaman asli dari pita analog kemudian mentransfernya ke bentuk digital. Aransemen Edy biasanya tidak menggunakan instrumen rhythm seperti kendang, tamborin, dan bass. Edy kemudian menambahkan drum elektronik dan sample, aransemen ini mengubah rasa ritme lagu dan membuat musiknya terdengar seperti gabungan ritme musik disko elektronik dan suara organik dan hangat dari dangdut (Wallach, 2005). Salah satu ciri khas dari aransemen musik disko dangdut adalah dimasukkannya sample berupa spoken word. Sample itu misalnya menyelipkan suara James Brown yang tengah berbicara “clap your hands,” “get funky” dan lain-lain. Spoken word ini menjadi semacam trademark untuk musik disko dangdut. Album pertama Edy Singh yang dirilis pada 1993 direkam dengan peralatan dasar seperti turntable, sampler, dan perekam pita. Album tersebut bisa dibilang cukup laris di pasaran dengan terjual sebanyak 380.000 kopi.

Disko dangdut yang mulai populer di era itu mulai mendapatkan kontroversinya ketika banyak penggemar ‘dangdut asli’ atau ‘dangdut murni’ mulai menuding musik disko dangdut adalah genre yang merusak kemurnian dangdut lama. Dalam hal ini dangdut asli atau dangdut murni mengacu pada gaya musik dangdut seperti yang dibawakan oleh Rhoma Irama dan Soneta. Banyak komentator yang menganggap popularitas disko dangdut sebagai bentuk kemunduran kreativitas. Wallach mencatat sepanjang tahun 1997 sampai 2000, musik disko dangdut menguasai setidaknya sepertiga dari total album musik dangdut yang terjual di pasaran. (Wallach, 2005). Di luar perkara para fans dangdut asli yang berang terhadap popularitas disko dangdut, terlihat jelas ada kontestasi yang sengit di ranah ekonomi di industri musik.

Kepopuleran dangdut disko atau funkot menjadi faktor utama yang menyebabkan bermunculannya remix atau aransemen ulang lagu-lagu populer dalam bentuk dangdut disko. Pada dekade 90an, mulai bermunculan cover atau aransemen ulang disko dangdut dari musik-musik populer 60-70an, keroncong, dan pop daerah. Beberapa artis yang membawakannya adalah Rama Aiphama dan Yopie Latul.

Rama Aiphama, kelahiran 17 September 1956, memperoleh ketenaran dengan musik disko dangdut yang ia bawakan, serta gaya berpakaiannya yang berciri khas pakaian melambai-lambai. Formula musiknya adalah mengaransemen ulang lagu populer 1960-1970an, keroncong, dan pop daerah. Salah satu albumnya Keroncong Disco Reggae, sarat akan formula percampuran tersebut. Aiphama membawakan ulang lagu-lagu kenangan keroncong dengan aransemen ulang musik elektronik. Saking suksesnya album tersebut, di tahun yang sama (1996) Rama Aiphama merilis volume kedua album tersebut dengan tajuk Keroncong Disco Reggae Vol. 2.

Selain Rama Aiphama, Yopie Latul juga mendulang kesuksesan dengan formula disko dangdut yang sama. Latul, mengaransemen ulang lagu-lagu daerah dengan balutan musik dangdut disko. Salah satu yang paling dikenal adalah lagu khas Manado bertajuk “Poco-Poco”. Di lagu ini Yopie Latul mendendangkan lirik khas yang asli berbahasa Manado (“Balenggang pata-pata. Ngana pe goyang pica-pica. Ngana pe bodi poco-poco. Cuma ngana yang kita cinta. Cuma ngana yang kita sayang. Cuma ngana suka biking pusing”), namun dengan iringan musik disko dangdut bertempo sedang yang ditingkahi dengan spoken word khas berbahasa Inggris semisal “ I got the power.”

Kepopuleran disko dangdut seperti yang dibawakan Rama Aiphama dan Yopie Latul lantas memicu munculnya remix atau aransemen ulang lagu-lagu populer dalam bentuk disko dangdut. Misalnya Merry Andani yang membawakan ulang tembang pop populer di kala 90an, “Denpasar Moon” milik Maribeth. Versi disko dangdut “Denpasar Moon” milik Merry Andani kental nuansa beat disko dangdut, serta selipan vokal kecak khas Bali. Sementara itu Nila Kartika mengaransemen ulang lagu-lagu hits Koes Plus seperti “Kolam Susu”, lagu hits band pop seperti The Mercy’s dan Panbers juga diaransemen ulang dalam bentuk disko dangdut.

Kepopuleran dangdut dan disko dangdut di belantika musik nasional kemudian memengaruhi bentuk-bentuk pop daerah yang sebelumnya sempat populer di tahun 1970-an hingga 1980-an seperti pop minang, pop sunda, campur sari, dan tarling.

Pengaruh dangdut pada pop daerah

Indonesia adalah negara kepulauan dengan begitu banyak suku/etnis sebagai penduduknya. Jelas setiap suku/etnis tersebut memiliki sendiri musik khas daerahnya. Di luar musik tradisi yang berkembang secara turun temurun, musik pop dari industri populer jelas memiliki tempat tersendiri di suku/etnis tertentu. Setiap kelompok etnis di Indonesia memiliki idiom musik regionalnya masing-masing. Musik ini dikenal sebagai ‘musik daerah’, ‘lagu daerah’, atau ‘pop daerah’. Mereka diproduksi dan disebarkan di daerah-daerah di luar Jakarta yang lazim dikenal sebagai pusat. Walau pada akhirnya lagu-lagu daerah ini juga terdistribusi ke Jakarta oleh para migran yang berpindah dari daerah masing-masing ke Jakarta. (Wallach, 2008).

Pop daerah merupakan label yang disematkan pada musik-musik yang berbahasa daerah atau memiliki elemen dialek khas daerah. Selain dari segi lirik berdialek daerah, dari segi musik seringnya pop daerah juga mencampurkan instrumen daerah, ritme, dan kontur melodi dalam komposisi mereka. (Wallach, 2008). Beberapa contoh musik pop daerah adalah pop minang, pop sunda, campur sari, dan tarling (gitar dan suling). Dangdut memiliki peran yang cukup besar dalam perkembangan musikal pop daerah ini. Nuansa dangdut yang kental misalnya dapat dilihat dari eksistensi campur sari, sebuah genre pop Jawa yang muncul di Yogyakarta pada akhir 90an. Campur Sari mencampurkan musik keroncong, dangdut, dan unsur musik tradisi Jawa. Beberapa artis pionirnya seperti Manthous menyanyi dengan bahasa Jawa alus (krama inggil).

Tak hanya pop daerah, dalam kacamata Weintraub, setelah runtuhnya rezim Orde Baru, muncul jenis musik yang spesifik disebut sebagai dangdut daerah. Dangdut daerah ini berciri khas menggunakan bahasa masing-masing daerah dan dipasarkan secara spesifik ke komunitas etnis tertentu. Dangdut daerah ini berkembang misalnya di Sumatera Barat (dangdut saluang minang), Jawa Barat (pong-dut Sunda), Cirebon (Tarling Cirebon), Jawa Timur (Dangdut koplo), dan Banjarmasin (dangdut Banjar). Bahkan dangdut memperoleh nominasi pernghargaan tersendiri dalam perhelatan Anugerah Musik Indonesia (AMI) pada 2007. Dangdut yang pada 1970 berasosiasi dengan musik Melayu dan India, kemudian ditahbiskan sebagai musik nasional pada dekade 1980-1990an, telah berkembang menjadi musik etnis dan musik daerah pada 2000-an (Weintraub, 2010). Pengaruh musik dangdut pada musik daerah juga memunculkan bentuk musik baru seperti dangdut pantura (Diana Sastra), jandhut (Sagita), dan koplo (Inul Daratista).

Salah satu musik dangdut daerah yang cukup dikenal adalah tarling. Sub genre ini tumbuh dengan subur di wilayah Jawa Barat, terutama di wilayah Indramayu dan Cirebon. Nama tarling yang terdiri dari dua suku kata (syllable) merupakan kependekan dari gitar (tar) dan suling (ling). Di dalam penelitiannya, Sandra Bader menjabarkan bahwa tarling mulai muncul di wilayah Indramayu/Cirebon pada akhir 1930an di era kolonial. Di tahun 1931, seorang komisioner Belanda meminta Mang Sakim, seorang pakar gamelan dari Desa Kepandean di Indramayu untuk memperbaiki gitarnya. Sugra, putra dari Mang Sakim adalah seorang pemain gamelan yang terampil. Ia mentransfer skala pentatonik gamelan ke media gitar tersebut, kemudian memainkannya beriringan dengan suling (seruling) (Bader, 2011). Iringan musik tersebut ditingkahi dengan vokal yang menyanyikan bait demi bait puisi dalam bahasa lokal (Sunda).

Dalam perkembangannya, di saat dangdut mulai mencapai popularitas tertinggi pada 1970 dan 1980-an, tarling mulai berasimilasi dengan musik tersebut dan muncullah sub genre baru bernama tarling dangdut. Salah satu pionir yang memainkan sub genre tarling dangdut ini adalah Udin Zean bersama grupnya Kamajaya. Kepopuleran Kamajaya yang memainkan tarling dangdut kemudian diikuti oleh kelompok lain seperti Cahaya Muda, Nada Bhayangkara, Chandra Lelana, dan Nengsih Group. Tarling dangdut dengan cepat dikenal tak hanya di Jawa Barat, ia kemudian menyebar ke Pantura dari Banten sampai Banyuwangi di Jawa Timur. Di hari kemudian, seiring makin dikenalnya pertunjukan organ tunggal (electone), banyak bermunculan kelompok tarling dangdut di Karawang, Subang, Indramayu, Cirebon, Majalengka, dan Kuningan.

Seperti nasib dangdut yang di awal kemunculannya memicu kontroversi, tarling dangdut juga memperoleh kontroversinya sendiri di dalam perkembangannya. Para biduan penyanyi tembang tarling dangdut yang berasal dari wilayah Indramayu, mendapat label sebagai ‘kampungan’ oleh kelas elite dan menengah ke atas. Tak hanya itu, para biduan Indramayu ini juga dikenal dengan reputasinya sebagai para penyanyi vulgar yang bisa di-booking sebagai pekerja seks komersial dengan harga yang murah (Bader, 2011). Sebagaimana ditekankan oleh Bader, seksualitas perempuan selalu menjadi topik sentral saat membicarakan dangdut, dan secara spesifik tarling dangdut sebagai sub genrenya. Pertunjukan tarling dangdut selalu memunculkan penyanyi yang berpakaian seksi, gerakan sensual, lirik vulgar, dan interaksi dengan penonton di atas panggung. Dalam pemahaman Bader, unsur seksualitas perempuan inilah yang menyebabkan tarling dangdut dicap sebagai musik kampungan dan hiburan erotis. (Bader, 2011).

Lain tarling, lain lagi dangdut koplo. Membicarakan sub genre koplo, tidak begitu jelas kenapa sub genre dangdut ini disebut sebagai koplo. Namun, terminologi koplo dapat dirunut dari sejenis obat-obatan terlarang yang berbentuk pil (pil koplo) dan dijual dengan harga murah. Efeknya bisa menjadi doping saat berjoget, membuat mabuk, dan menjadikan sedikit beringas. Pil ini biasanya marak disebarluaskan di diskotik, tapi seiring berjalannya waktu persebarannya telah lebih luas hingga ke pelosok-pelosok desa di pinggiran kota (Darajat, Dalam Setyawan, 2014). Bisa dibilang ritmis koplo yang dinamis dan progresif, tempo yang cepat, dengan hentakan kendang yang menonjol di sepanjang aransemen lagu menjadikan pendengarnya berjoget dengan beringas, mirip kondisi saat mereka mengkonsumsi pil koplo. (Weintraub, 2010). Gaya pertunjukan yang berasal dari Jawa timur ini menampilkan banyak kelompok musik, di antaranya Trio Macan (Lamongan), Palapa (Sidoarjo), Monata (Mojokerto), Sera (Gresik), Evita (Gresik), Sanjaya (Blora), Sakatto (Probolinggo) dan Putra Dewa (Tuban). Repertoar koplo menampilkan lirik berbahasa Indonesia, Jawa, dan campuran dari keduanya.

Terlepas dari kontroversi yang melingkupinya, seperti saat sang Raja dangdut Rhoma Irama beserta para pengikutnya menyebut koplo bukan dangdut, dan dangdut asli seperti yang mereka mainkanlah dangdut yang sebenarnya, koplo telah mendapat tempat tersendiri di hati para pendengar. Diawali dengan popularitas Inul Daratista pada 2000-an, koplo berkembang dengan pesat dan memunculkan artis-artis baru seperti Via Vallen dan Nella Kharisma yang moncer di tataran nasional, bahkan internasional.

Bentuk-bentuk adaptasi baru dalam musik dangdut

Seiring dengan arus globalisasi, bentuk-bentuk budaya dari satu negara dapat dengan mudah masuk dan berkembang ke negara lain (Klein, 1999). Tidak terkecuali musik. Sebagai salah satu negara yang turut membuka lebar-lebar kran untuk masuknya budaya negara lain, maka di era sekarang Indonesia memiliki banyak ragam budaya campuran: bentuk budaya asing yang bercampur budaya lokal. Salah satu yang terlihat kentara mengalami percampuran ini adalah musik dangdut. Tren bentuk-bentuk musik dari luar negeri memengaruhi komposisi atau aransemen para musisi dangdut hingga memunculkan bentuk musik baru seperti dangdut reggae, dangdut hiphop, dangdut rock melayu, dan dangdut metal.

Para musisi dangdut menggunakan formula copy and paste dalam mengaransemen bentuk baru musik ini. Mereka mengkopi ulang lagu-lagu pop yang populer, kemudian menempelkannya ke dalam bentuk musik baru, campuran dari dangdut dan musik populer lain seperti reggae, hiphop, hingga rock melayu dan metal. Jeremy Wallach mencatat tren percampuran musik dangdut dan genre lain ini kian marak pada setelah Inul di dekade 2000-an. Saat tengah melakukan riset, Wallach menjumpai kelompok dangdut yang memainkan musik dangdut bercampur dengan irama ska/reggae khas dari kelompok musik pop yang terkenal di tataran nasional, Tipe-X. (Wallach, 2008). Popularitas musik reggae yang juga sempat booming saat kelompok Steven and The Coconut Trees muncul di industri musik memengaruhi dangdut di Indonesia. Terutama di kawasan Jawa Timur dan Jawa Tengah di mana koplo sebelumnya muncul sebagai bentuk musik hibrida. Di masa kini, mudah untuk menemukan bentuk-bentuk musik dangdut bercampur tren musik asing ini, cukup mengetik dengan kata kunci ‘dangdut reggae’ di layanan kanal video YouTube, maka akan bermunculan banyak senarai musik dangdut reggae. Aransemen musik dangdut reggae biasanya memiliki kesamaan yang tipikal, pada verse pertama sebelum reffrain, musisi menampilkan ritme berupa kocokan gitar rhythm yang khas reggae. Biasanya, setelah reffrain pertama, musik akan berubah menjadi koplo yang ditandai dengan mulai bertingkahnya ritme ketipung/kendang. Lagu-lagu yang dibawakan adalah lagu dangdut yang sebelumnya telah lebih dulu tenar seperti “Sayang”, “Jaran Goyang”, “Bojo Galak”, hingga tembang pop lawas seperti “Anak Singkong”.

Selain dangdut reggae, bentuk baru musik dangdut yang paling mutakhir dan digandrungi banyak orang adalah dangdut hiphop. Jurnalis musik Titah Asmaning Winedar mencatat dalam liputannya bahwa pada dekade 2016-2017 popularitas musik dangdut hip hop meroket tanpa henti. Salah satu kelompok yang bertanggungjawab akan popularitas dangdut hip hop adalah duo asal Yogyakarta NDX AKA (Winedar, 2017). NDX AKA cepat meraih kepopuleran karena formula musik mereka yang mudah diterima semua kalangan, terutama kalangan menengah ke bawah. Formula itu berupa lirik yang mewakili suara hati kaum menengah ke bawah, misalnya dari lagu “Kimcil Kepolen” yang menyatakan “Pancene kowe pabu nuruti ibumu, jare nek ra ninja ra oleh dicinta” (“memang kamu anjing, menuruti ibumu, katanya kalau enggak [motor] ninja enggak boleh dicinta”). Tak hanya soal cinta, bait lirik tersebut menyuarakan adanya segregasi kelas sosial yang ada di masyarakat: antara yang berpunya dan tidak berpunya. Lirik lagu tersebut juga dibawakan dengan flow rap yang mudah diikuti oleh pendengarnya, dibalut dengan beat elektronik percampuran hiphop dan dangdut.

Tren baru dangdut ini menarik karena ia menyerap unsur-unsur musik yang sebelumnya sangat tersegmentasi seperti reggae, hiphop, dan bahkan musik metal. Untuk yang disebutkan terakhir, metal adalah jenis musik yang sangat tersegmentasi karena bentuk musikalnya yang tidak umum atau tidak populer. Sub genre rock yang kental dengan distorsi gitar dan hentakan blasting drum ini biasanya disukai oleh segmen masyarakat tertentu. Dangdut pada akhirnya merangkul juga sub genre ini dan menjadikannya eksis sebagai dangdut metal. Siapa bisa menyangka, lagu dangdut yang sangat merakyat seperti “Jaran Goyang” dan “Oplosan” ternyata cocok diaransemen dengan riff gitar metal.

Menilik sejarah perkembangan musikal dangdut mulai dari benih musik vernakular di zaman kolonial hingga eksistensi dangdut hiphop dan dangdut metal di era sekarang, dapatlah disimpulkan bahwa dangdut adalah musik yang cair. Ia mengalir mengikuti arus zaman. Dangdut tetap bertahan di tengah gempuran tren musik lain. Dangdut malah merangkul tren musik lain itu, atau bahkan memengaruhi dan mengubah tren musik. Contoh bagaimana dangdut mengubah tren musik adalah bagaimana eksistensi Inul Daratista di era 2000-an memaksa kelompok musik pop Project Pop mengaransemen lagu bertajuk “Dangdut Is The Music of My Country”, atau di era sekarang kelompok musik ska/reggae Shaggydog berkolaborasi dengan NDX AKA dalam lagu “Ambilkan Gelas”. Dangdut tampaknya akan tetap bertahan, dan terus berkembang hingga jauh di hari esok.

Catatan: naskah ini merupakan laporan penelitian yang saya tulis untuk program Hello Dangdut yang diinisiasi oleh Bekraf dan Irama Nusantara.

Referensi

Aryandari, Citra. (2017). Mendobrak Nada, Menghentak Irama: EDM dalam Jelajah Ruang-Waktu. Dalam citraaryandari.com. Akses pada 30 Agustus 2018.

Bader, Sandra. (2011). “Dancing Bodies on Stage: Negotiating Nyawer Encounters at Dangdut and Tarling Dangdut Performances in West Java”. Dalam Indonesia and the Malay World. London: Routledge.

Barendregt, Bart. (2017). Popular Music in Southeast Asia: Banal Beats Muted Histories. Amsterdam: Amsterdam University Press.

Bridges, Alicia. (2003). “One Hit Wonder”. Dalam Atlanta Magazine (Juni 2003): Hal 109-111.

Denning, Michael. (2015). Noise Uprising: The Audiopolitics of a World Musical Revolution. London: Verso.

Frederick, William H.. (1982). “Rhoma Irama and the Dangdut Style: Aspects of Contemporary Indonesian Popular Culture.” Dalam Indonesia, No. 34 (Oktober, 1982), hal 102-130. New York: Southeast Asia Program Publications at Cornell University.

Heryanto, Ariel. (1999). “The Years of Living Luxoriosly: Identity Politics of Indonesia’s New Rich”. dalam M. Pinches, ed. Culture and Privilege In Capitalist Asia. London: Routledge.

Hung, Ning-Hui. (2014) “Kasidah (Indonesian Islamic Music), Innovation and Social Development: A Study of Qasidah Modern Nasida Ria in Semarang Indonesia. Dalam Proceeding International Conference on Performing Arts 2014. Yogyakarta: ISI Yogyakarta.

Irama, Rhoma. (2011). “Music as a Medium for Communication, Unity, Education, and Dakwah.” Andrew Weintraub (penerjemah). Dalam Islam and Popular Culture in Indonesia and Malaysia. New York: Routledge.

Klein, Naomi. (1999). No Logo: No Space, No Choice, No Jobs. Kanada: Random House of Canada, Picador.

Medina, Meka. (2017). Funkot: Musik Dance Rasa Dangdut Yang Mengudara hingga Jepang. Dalam blog.ciayo.com. Akses pada 30 Agustus 2018.

Pioquinto, Ceres E. (1998). A Musical Hierarchy Reordered: Dangdut and the Rise of a Popular Music. Tokyo: International Christian University Publications, Asian Cultural Studies.

Rasmussen, Anne K.. (2005) “The Arab Musical Aesthetic in Indonesian Islam.” Dalam The World of Music, Vol 47, No. 1, Musical Reverberation from the Encounter of Local and Global Belief Systems. Berlin: Verlag für Wissenschaft und Bildung.

Setyawan, Aris. (2014). Relasi-Kuasa dalam Dangdut (Studi Kasus Dangdut Sebagai Media Kampanye Politik). Skripsi jurusan Etnomusikologi, Institut Seni Indonesia Yogyakarta.

Tambayong, Yapi. (2016). 123 Ayat Tentang Seni. Bandung: Penerbit Nuansa Cendekia.

Wallach, Jeremy. (2005). “Engineering Techno-Hybrid Grooves in Two Indonesian Sounds Studio.” Dalam Greene, Paul D. dan Thomas Porcello. Wired for Sound: Engineering and Technologies In Sonic Cultures. Connecticut: Wesleyan University Press.

Wallach, Jeremy. (2008). Modern Noise, Fluid Genres: Popular Music in Indonesia, 1997-2001. Wisconsin: The University of Wisconsin Press.

Weintraub, Andrew N.. (2010). Dangdut Stories: A Social and Musical History of Indonesia’s Most Popular Music. New York: Oxford University Press Inc.

Weintraub, Andrew N.. (2011). “Morality and its (Dis)contents: Dangdut and Islam in Indonesia. Dalam David D. Harnish dan Anne K. Rasmussen (ed). Divine Inspirations: Music and Islam in Indonesia. New York: Oxford University Press.

Winedar, Titah Asmaning. (2017). NDX Aka Familia: Sundul Hip Hop Dangdut Ke Puncaknya. Dalam warningmagz.com. Akses pada 1 September 2018.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: